Alih Media

Tata Cara Pelaksanaan dan Peraturan Alih Media.

Pendahuluan.
Teknologi informasi dewasa ini menjadi alat kebutuhan yang umum digunakan untuk
membantu bidang lain seperti pada bidang kearsipan dimana pengaruh teknologi
informasi terhadap kearsipan salah satunya adalah munculnya arsip elektronik yang
merupakan bagian dari arsip media baru. Arsip elektronik adalah arsip yang hanya dapat
dibaca dengan sarana mesin yang dalam hal ini adalah peralatan elektronik khususnya
komputer.
Arsip Elektronik.
Arsip elektronik dapat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu arsip elektronik bentuk
dokumen, surat elektronik atau email, website, data basis, dan dokumen multimedia.
Munculnya arsip elektronik bentuk dokumen dengan menggunakan komputer khususnya
aplikasi pemrosesan kata semisal Microsoft Word. Surat elektronik atau email adalah
surat yang berbentuk elektronik yang digunakan untuk sarana mengkomunikasikan
berbagai macam informasi baik untuk kepentingan internal maupun external. Jenis
informasi yang dapat dikomunikasikan menggunakan email mulai dari laporan resmi
suatu kegiatan sampai dengan hanya undangan rapat. Penggunaan email sebagai sarana
komunikasi memiliki kelebihan sekaligus kelemahan, dimana seringkali kelebihan di satu
sisi merupakan kelemahan di sisi yang lain. Sebagai contoh, email memperbolehkan
untuk dikirim dalam satu waktu kepada banyak penerima, dan sebagai akibatnya pada sisi
penerima adalah banyaknya email yang masuk dalam satu waktu.
Jenis ketiga dari arsip elektronik adalah website yaitu kumpulan dari bahan baku
elektronik yang bertujuan untuk memberikan informasi dan atau transaksi bisnis. Suatu
website biasanya merupakan kombinasi dari halaman statik, halaman dinamik, halaman
kompon yang merupakan kombinasi halaman statik dan dinamik, halaman aktif pada sisi
server (ASP), halaman berbentuk formulir untuk menampung informasi dan disimpan
dalam data basis, grafik, file suara, clip video, dan sambungan ke halaman lainnya.
Sedangkan data basis adalah penampung yang bersifat ringkas dan dalam tempat terbatas
yang bertujuan untuk menampung sekumpulan data yang bersifat sejenis dan dapat
2
diakses secara cepat karena homogenitas datanya. Terakhir adalah dokumen multimedia
atau dokumen elektronik yang berbentuk gambar, rekaman suara, rekaman gambar
bergerak, maupun kombinasi dari ketiganya.
Kemunculan Arsip Elektronik.
Arsip elektronik muncul karena dua hal yaitu karena memang sengaja diciptakan dan
yang kedua adalah proses alih media. Penciptaan arsip elektronik melibatkan peralatan
elektronik seperti komputer, kamera digital, handycam, voice recorder, dan aplikasi yang
berhubungan dari word processor sampai dengan CAD/CAM. Penciptaan menghasilkan
arsip yang beragam, mulai dari arsip elektronik dokumen, grafik, foto digital, rekaman
suara, video, bahkan peta topografi menggunakan foto satelit.
Sebab kemunculan arsip elektronik lain adalah dengan alih media. Untuk melakukan alih
media tidak semudah menciptakan arsip elektronik menggunakan peralatan elektronik
karena diperlukan aturan tata cara pelaksanaannya maupun peraturan yang melindungi
kegiatan alih media tersebut. Peraturan yang dimaksud adalah Peraturan Pemerintah
Nomor 88 Tahun 1999 Tentang Tata Cara Pengalihan Dokumen Perusahaan ke Dalam
Mikrofilm atau Media Lainnya dan Legalisasi khususnya pasal 2 yaitu setiap perusahaan
dapat mengalihkan dokumen perusahaan yang dibuat atau diterima baik di atas kertas
maupun dalam sarana lainnya ke dalam mikrofilm atau media lainnya.
Bahan Alih Media.
Proses pengalihan dokumen memerlukan bahan seperti :
§ Petunjuk teknis pelaksanaan.
§ Prosedur alih media.
§ Daftar peralatan yang digunakan.
§ Aplikasi untuk melakukan alih media dan manajemen arsip elektronik hasil alih
media.
§ Penyusunan berita acara.
§ Penyusunan daftar arsip.
§ dan terakhir adalah pemilihan media penyimpanan arsip elektronik.
Pembuatan petunjuk teknis pelaksanaan alih media mengacu pada pasal 6 ayat 2 yaitu
pimpinan perusahaan yang bersangkutan dapat terlebih dahulu menetapkan pedoman
intern dalam rangka pengalihan dokumen perusahaan.
Petunjuk Teknis.
Petunjuk teknis sekurang-kurangnya berisi :
§ Pembatasan proses pemindaian yang hanya boleh dilakukan satu kali saja untuk setiap lembar arsip.
§ Pemilihan dan pengaturan format file hasil pemindaian.
§ Pemilihan dan pengaturan ukuran resolusi pemindaian.
§ Pengaturan dalam margin dimana arsip elektronik hasil pemindaian diberikan
batas pada masing-masing tepi untuk memperjelas arsip aslinya.
Prosedur.
Prosedur dibedakan menjadi tiga disesuaikan dengan jenis arsip elektronik yang
dihasilkan yaitu :
§ Prosedur alih media master untuk hasil berupa arsip elektronik master.
§ Prosedur alih media akses untuk hasil berupa arsip elektronik akses.
§ Prosedur alih media thumbnail untuk hasil berupa arsip elektronik thumbnail.
Prosedur alih media master sekurang-kurangnya berisi :
n Aturan penempatan bahan-bahan arsip pada bidang pindai yang bersih, dan
pemberian pelindung jika perlu karena arsip tua kadangkala mengalami
kerontokan sehingga pembersihan setiap selesai pemindaian mungkin diperlukan.
n Keharusan melihat sementara atau Preview hasil pemindaian.
n Atruan pemotongan atau cropping citra digital dengan memberi margin white
space secukupnya.
n Pengunaan perangkat lunak pemindai digital untuk menetapkan resolusi.
n Pemindaian atau scanning.
n Penyimpanan citra digital dengan resolusi tinggi dalam format TIFF.
n Penyimpanan file master (TIFF) ke dalam suatu file (berkas) di komputer
dilengkapi dengan dokumentasi.
n Penyimpanan file master pada media yang ditentukan.
Prosedur alih media akses sekurang-kurangnya berisi :
n Aturan untuk membuka kembali citra digital master yang telah disimpan dengan
perangkat lunak manipulasi citra digital.
n cropping dengan seksama jika diperlukan, file master harus tetap dipertahankan
batas marginnya.
4
n Penyesuaian kecerahan maupun jumlah pixel jika diperlukan.
n Pengaturan ukuran size citra digital jika diperlukan.
n Penyesuaian pada tone, sharpness, noise, dan lain-lainnya untuk mendapatkan
citra digital sejelas mungkin jika diperlukan.
n Pengaturan resolusi yang diperlukan untuk akses.
n Pengecekan kualitas dengan membandingkan dengan aslinya.
n Penyimpanan berkas komputer kedua ini ke dalam format JPEG.
Prosedur alih media thumbnail sekurang-kurangnya berisi :
n Aturan untuk membuka kembali citra digital akses yang telah disimpan dengan
perangkat lunak manipulasi citra digital.
n Pengaturan ukuran size citra digital.
n Pengaturan resolusi yang diperlukan untuk thumbnail.
n Pengecekan kualitas dengan membandingkan dengan aslinya.
n Penyimpanan berkas komputer ketiga ini ke dalam format JPEG untuk keperluan
thumbnail.
Kesimpulan.
Kegiatan alih media memerlukan dasar hukum untuk menjaga otentisitas arsip elektronik
yang dihasilkan, dasar hukum yang dimaksud adalah Peraturan Pemerintah Nomor 88
Tahun 1999 Tentang Tata Cara Pengalihan Dokumen Perusahaan ke Dalam Mikrofilm
atau Media Lainnya. Dasar hukum tersebut memuat bahan dan aturan yang harus
dilakukan yaitu Petunjuk teknis pelaksanaan, Prosedur alih media, Daftar peralatan yang
digunakan, Aplikasi untuk melakukan alih media dan manajemen arsip elektronik hasil
alih media, Penyusunan berita acara, Penyusunan daftar arsip, dan Pemilihan media
penyimpanan. Penjelasan daftar alih media sampai dengan pemilihan media penyimpanan
silakan dilihat pada artikel tentang materi tersebut dari penulis yang sama.
Daftar Bacaan.
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Kearsipan ANRI, “Modul : Manajemen Arsip
Elektronik”. Jakarta : ANRI, 2005.
Peraturan Pemerintah Nomor 88 Tahun 1999 Tentang Tata Cara Pengalihan Dokumen
Perusahaan ke Dalam Mikrofilm atau Media Lainnya dan Legalisasi.
5
Eleanor Russell, “Guideline on developing a policy for managing email”, The National
Archives, Crown 2004.
Public record office, “Managing Web Resources : Management of electronic records on
websites and intranets an ERM toolkits”, Crown 2001.